Istilah-istilah Tosan Aji

April 23, 2013
Kami yakin masih banyak pencinta keris, tombak, pedang, dan Tosan Aji lainnya yang masih merasa bingung dengan istilah-istilah dalam dunia perkerisan. Utamanya yang berasal dari luar Pulau Jawa. Hal ini karena masih belum adanya pembakuan istilah perkerisan di Indonesia. Bahkan istilah di Yogyakarta dan Surakarta yang notabene memiliki banyak sumber tertulis, masih juga ditemui beberapa istilah yang rancu.

Banyak istilah dan nama bagian-bagian keris yang berasal dari kata-kata dalam bahasa Jawa. Maka dalam istilah-istilah yang digunakan perlu tetap diusahakan sesuai denga dengan kaidah ejaan dalam bahasa Indonesia. Dengan demikian, penulisan istilah dan nama dari dunia perkerisan, yang hampir semua berasal dari kata dan istilah bahasa jawa, itu dilakukan sebagai berikut :


ådå-ådå ditulis ada-ada melathi rinoncé ditulis melati rinonce
åndhå agung ditulis anda agung någåsåsrå ditulis nagasasra
bangkè'an ditulis bangkekan ngadhal mëthëng ditulis ngadal meteng
bëbël ditulis bebel ngulèt ditulis ngulet
bëndhå sagådå ditulis bendo sagodo nglèsèh ditulis ngleseh
bënthèt ditulis bentet ngoglèng ditulis ngogleng
bësalèn ditulis besalen nyaba' ditulis nyabak
bimå krodå ditulis bima kroda nyothé ditulis nyote
blarak sinèrèt ditulis blarak sinered nyujën saté ditulis nyujen sate
canthang balung ditulis cantang balung pudhak satëgal ditulis pudak sategal
canthëng ditulis canteng randha bèsèr ditulis randa beser
capu nyaga' talang ditulis capu nyagak talang ri pandhan ditulis ri pandan
carubu' ditulis carubuk ron dhå ditulis ron da
cëka' ditulis cekak rånggå ditulis ronggo
curigå ditulis curiga ron sëdhah ditulis ron sedah
dhådhå ditulis dada sabu' intën ditulis sabuk inten
dhapur ditulis dapur sabu' lonthong ditulis sabuk lontong
gayaman cempalu' ditulis gayaman cempaluk sådå ditulis sada
gayaman pelo'an ditulis gayaman pelokan sajèn ditulis sajen
gëndo'an ditulis gendokan såmbå keplayu ditulis samba keplayu
gënu'an ditulis genukan sana' ditulis sanak
godhi ditulis godi sandhang walikat ditulis sandang walikat
godhongan ditulis godongan sålå ditulis solo
grènèng ditulis greneng sempånå ditulis sempana
gusèn ditulis gusen sëngkëlat ditulis sengkelat
jalu mëmët ditulis jalu memet séngkol ditulis sengkol
jayèng wirawan ditulis jayeng wirawan sëmar bëthak ditulis semar betak
kenångå ginubah ditulis kenanga ginubah sëmar mèsëm ditulis semar mesem
kago' ditulis kagok sëmar tinandhu ditulis semar tinandu
kèpèt ditulis kepet tanjëg ditulis tanjeg
këlëm ditulis kelem tëlëmpa' ditulis telempak
klikå bendå ditulis klika benda tëpèn ditulis tepen
kodo'an ditulis kodokan thingil ditulis tingil
kul buntët ditulis kul buntet thintingan ditulis tintingan
landhung ditulis landung timoho ditulis timaha
landhéyan ditulis landeyan tungka'an ditulis tungkakan
måråsébå ditulis maraseba ulër lulut ditulis uler lulut
mara' ditulis marak uwër ditulis uwer
mbangkèk ditulis mbangkek yudåwinatan ditulis yudawinatan
mbathok mengkurëb ditulis mbatok mengureb

Berikut di bawah ini adalah beberapa istilah yang sering kali digunakan terkait dengan Tosan Aji.
Angsar : Pengaruh atau suasana yang ditimbulkan dari benda pusaka.
Dapur : Bentuk atau model Tosan Aji yang ditentukan dari ricikannya.
Eksoteri : Ilmu yang membahas segala hal tentang ricikan keris.
Empu : Orang yang ahli dalam membuat Tosan Aji.
Kendaga : Kotak atau peti penyimpanan benda pusaka.
Gatra / Wanda : Bentuk ricikan keris yang mewakili atau merupakan gaya daerah atau zaman tertentu.
Guwaya : Pancaran cahaya/keindahan yang keluar dari sebuah Tosan Aji.
Isoteri : Ilmu yang membahas segala hal tentang tuah atau unsur mistik Tosan Aji.
Luk : Jumlah lekukan pada keris atau tombak yang tidak lurus.
Mahar / Mas Kawin : Biaya atau harga yang harus dibayar untuk pengalihan kepemilikan sebuah benda pusaka.
Mranggi : Orang yang ahli atau perajin aksesoris dan perabotan Tosan Aji.
Pakem : Catatan-catatan kuno asli yang digunakan sebagai pedoman.
Pamor : Motif, pola, atau gambaran yang muncul dari sebuah Tosan Aji.
Pasikutan : Seni penampilan yang berhubungan dengan ricikan dan wanda.
Pusaka : Tosan Aji yang diterima sebagai warisan turun-temurun.
Ricikan : Spesifikasi, nama bagian, atau bagian detail sebuah Tosan Aji
Singep / Singkep : Pembungkus Tosan Aji yang terbuat dari kain beludru (gaya Surakarta) atau kain sutra (gaya Yogyakarta).
Tayuh : Suatu cara atau ilmu untuk berkomunikasi dengan Tosan Aji.
Tangguh : Perkiraan zaman pembuatan sebuah Tosan Aji.
Tanjeg : Suatu ilmu untuk mengetahui angsar dan cocok-tidaknya sebuah benda pusaka dengan pemiliknya.
Warangka : Sarung keris, umumnya terbuat dari jenis kayu, gading, atau logam mulia.
Wilah : Bagian utama dari sebuah keris.
Wingit : Kesan seram, angker, atau menakutkan dari sebuah Tosan Aji.

Jika masih ada istilah lain yang belum dituliskan di sini atau masih bingung dengan istilah-istilah perkerisan lainnya monggo ditulis melalui komentar di bawah.

Tosan Aji adalah istilah bahasa Jawa untuk senjata tradisional yang terbuat dari besi dan dianggap sebagai benda pusaka. Di sini kita belajar dan berbagi informasi seputar Tosan Aji seperti Keris, Tombak, dan benda pusaka lainnya.

Artikel Terkait

Selanjutnya
« Prev Post
Sebelumnya
Next Post »